Rabu, 25 Julai 2012

Kekacauan sedang cuba dihidupkan diseluruh dunia terutama dunia Islam. Kenapa..???


Regim As-Sufyani akan bangun menerajui Syria menentang alMahdi

 

Kekacauan sedang cuba dihidupkan diseluruh dunia terutama dunia Islam. Kenapa? Akibat dari kekalutan dan kecamukan yang berlaku, masyarakat menjadi tiada masa untuk fikirkan kecelakaan ciptaan Yahudi untuk dunia. Yahudi amat suka dengan apa yang berlaku dalam negara Islam sekarang termasuk dalam negara kita. Kita bergaduh sesama Islam, ia sesuatu yang cukup melucukan bagi mereka. 

Bahagianya mereka melihat umat Islam berbunuhan sesama sendiri dan selepas ini akan terus mendendami antara satu sama lain. Pecah belah yang tidak mungkin akan dapat dipulihkan lagi sehingga akhir zaman.
 
REGIME CHANGE: Cuba fikirkan mengapa USA begitu sibuk mahukan Regime Change berlaku di seluruh negara Islam? Hanya di negara Islam!!! Mereka tak pernah berhenti dari melakukan "konspirasi" dan merancang supaya pemimpin negara-negara ini digantikan. Soalnya diganti dengan "siapa?". Mahukah USA menggantikan pemimpin sekarang dengan mereka yang tak seia sekata dengan mereka atau yang memihak kepada musuh mereka?
 
Jelas dan nyata ia akan digantikan dengan seorang pemimpin pro USA dan Israel. Umat Islam dipersenda dengan begitu buruk dan hina seolahnya hanya layak menjadi makanan mereka (mee segera?). Kini melalui pelbagai saluran, fitnah dilontar kepada dunia bahawa regim sekarang "zalim" dan perlu diganti.

Kita amat sangsi dengan dakwaan pengeboman dan pembunuhan rakyat awam di Syria itu semua adalah kerja tentera kerajaan. USA dan Yahudi sanggup meruntuhkan bangunan sendiri demi membangunkan prasangka ke atas musuh. Tidak mustahil taktik yang serupa diaplikasikan di Timur Tengah. Mereka mampu lakukan apa sahaja termasuk fitnah dan maklumat palsu. (Sebab itu kerajaan Najib tidak membenarkan tentera mengawal upacara BERSIH yang lalu dan anggota polis yang bertugas pula tidak dibenarkan membawa senjata api kerana Najib telah menghidu permainan ini).

Strategi propagandis mereka amat berjaya. Sehinggakan ada dikalangan umat Islam sendiri turut merelakan diri menjadi alat membantu sebar luaskan propaganda ini. Berkumandanglah Slogan "Perjuangan Rakyat", "Arab Spring", "Revolusi", "Kebangkitan Islam", "Reformasi", "Kebebasan Sejagat" dan "Kerajaan Zalim".

Ia memberi maklum bahawa apa yang berlaku di negara Arab itu semuanya adalah hasil dari kerja tangan mereka (USA-Israel), bukannya sebuah "Kebangkitan Islam" sebagaimana yang dilaung-laungkan oleh media dunia (media milik siapa?). 
 
Kini usaha terakhir mereka untuk menjatuhkan Assad sedang dikekang kemas oleh dua anggota tetap Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB) iaitu Russia dan China. Jika tidak kerana penggunaan veto dua anggota ini, PBB tentunya sudah memberi lampu hijau kepada USA dan sekutunya NATO untuk bertindak mencampuri secara langsung dalam kegawatan politik Syria, sebagaimana yang berlaku di Libya. Sejauh mana China dan Russia mampu bertahan, masih lagi menjadi tandatanya.

Kita harus ingat bahawa apa yang berlaku sekarang akan berlanjutan sehingga saat bangunnya satu regim ganas di Syria. Pesanan ini telah disampaikan oleh Baginda Rasulullah SAW kepada kita. regim ini dinamakan oleh baginda sebagai As-Sufyani.

Regim As-Sufyani ini akan berusaha mencari dan membunuh Imam Mahadi ketika pembaiatan (ikrar taat setia) para wali Allah, ulama dan seluruh umat Islam kepadanya nanti. Ini bermaksud, selagi belum wujud kerajaan As-Sufyani, kemunculan Imam Mahadi masih lagi jauh. Kemelut di Syria sekarang adalah penentu kelahiran As-Sufyani yang amat menakutkan itu. Siapakah mereka?

Tidak mustahil juga mereka ini masih lagi keluarga Assad, jika mereka masih mampu bertahan atas bantuan Iran, Russia dan China. Atau pemimpin baru pro Yahudi yang dipersetujui USA setelah kejatuhan Assad nanti.

Dalam apa keadaan pun, pemimpin Syria nanti (As-Sufyani) bukanlah pemerintah Islam yang mesra al Mahdi. Keadaan ini membayangkan kebangkitan Islam sebagaimana yang digembar gemburkan oleh beberapa pemimpin politik Islam dan antara bangsa adalah "dusta" semata-mata. Jika mereka yang menjadi pemerintah Syria nanti membawa syiar Islam, mengapa perlu menyerbu Makkah untuk membunuh al Mahdi?

Selanjutnya diikuti oleh kemunculan Dajjal di sempadan antara Iraq dan Syria kerana kedua-dua peristiwa ini saling berkaitan.

AL MAHDI

Satu petunjuk penting, jika kita mahu mengenal pasti bila munculnya Imam Mahdi, perhatilah dengan teliti apa yang berlaku di Syria ini. Serentak dengan itu juga akan berlaku pemberontakan dan pembunuhan merebut kuasa di antara waris as Saud di Arab Saudi. Penduduk Madinah telah melarikan diri ke Makkah termasuklah Imam Mahadi.

Bagaimana pula dengan Syuib Bin Salleh (Pemuda Bani Tamim) itu? Dalam masa yang tidak jauh dengan penggempuran As-Sufyani ke atas Makkah nanti, akan bangkitlah seorang satria perkasa bermisai nipis mengungguli sebuah daulah di timur dunia. Daulah Islamiyyah ini bakal diserahkan untuk ditadbir oleh al Mahdi. Di manakah terletaknya "daulah" tersebut?

Berbalik kepada "regime change" tajaan USA ini. Malaysia juga bakal mengalaminya dalam masa terdekat dan tentunya tiada siapa yang mampu menghalangnya. China dan Russia pasti terlalu sibuk, tidak akan datang membantu kita sebagaimana Syria kerana mereka juga belum tentu dapat pertahankan negara Arab tersebut.

Rakyat Malaysia, khasnya Umat Islam bakal mengalami kejutan besar bila berlakunya "regime change" nanti. Seluruh sistem politik dan pentadbiran akan berubah dengan drastiknya mengikut halacara Yahudi. Jika dikatakan orang Melayu (maksudnya Islam Ahlus Sunnah wal Jamaah) akan melepaskan pentadbiran kepada pengikut Wahabi dan Islam Liberal, memang ada logiknya. Tak mustahil pula ia akan beralih tangan kepada kaum Nasrani kemudiannya.

Petunjuk ke arah tersebut semakin ketara. As Sufyani bakal segera muncul di Syria dan juga negara kita Malaysia. Untuk itu wajarlah kita bersedia menghadapi apa sahaja kemungkinan. Langkah pertama yang wajar dilakukan ialah menjauhi "Islam Liberal". Islam Liberal ini ciptaan Yahudi dan ia adalah musuh utama ASWJ (ASWJ adalah pegangan para wali Allah dan ulama terdahulu).

Sesiapa yang bersubahat atau bersekongkol dengan Islam Liberal ini, mereka adalah dengan sendirinya terkeluar dari rangkaian al Mahdi. Itu memang pasti kerana Islam Liberal adalah agama "hawa nafsu". Seterusnya ambil langkah segera kembali kepada "SYAHADAH" dengan sebenar-benar kembali. Berpegang teguhlah pada tali-tali Allah, jangan lagi bercerai berai. Allah telah janjikan "kemenangan" kepada mereka yang berjuang pada jalan Allah. Apa yang lebih manis ialah akan dapat bersama dengan perjuangan al Mahdi.
 
 Sebuah hadis yang riwayatkan oleh Hudzaifah Al-Yamani menerangkan mengenai penguasaan lima buah sungai.

"(Di antara tanda2 kedatangan Imam Mahdi adalah) Jika mereka telah menguasai Sudan dan berusaha menguasai Arab. Setelah itu tanah Arab akan sangat terlihat jelas oleh mereka sehingga mereka dapat mengejar orang2 yang bersembunyi di perut bumi. Ketika mereka mula bergerak menuju tanah Arab, seorang Sufyani telah menyiapkan 360 orang tenteranya untuk menuju Damsyik."
(Nota: Kuasa Barat telah pun berjaya memecahkan negara Sudan dengan mengisytiharkan Sudan Selatan sebagai negara baru mulai 9 Julai 2011.)

Dari Hudzaifah Al-Yamani meriwayatkan dari Jabir Al-Ansari:

"Suatu hari Rasulullah saw berbual dengan para sahabatnya lalu datanglah Jibrail as seraya berkata: "Allah swt telah mengucapkan salam penghormatan kepadamu atas anugerah yang diberikan padamu berupa As-Salam." Kemudian Rasulullah saw bertanya kepada Jibrail as apakah yang dimaksud dengan As-Salam. Jibrail as menjawab: "As-Salam adalah nama untuk lima sungai iaitu Sihun, Jihun, kedua-dua sungai Furat dan sungai Nil di Mesir. Kelima-lima sungai ini telah dijadikan hadiah bagimu, keluargamu dan pengikut2mu." Jibrail as berkata lagi: "Aku memberikan khabar kepadamu bahawa Imam Mahdi tidak akan muncul sebelum orang2 kafir menguasai kelima sungai itu."
Setakat ini empat sungai telah berada di bawah penguasaan kaum kafir kecuali Sungai Nil.

Dengan terpecahnya Sudan kepada dua negara di mana penduduk Sudan Selatan majoritinya beragama Kristian dan animis, maka penguasaan Sungai Nil yang melalui Sudan oleh kuasa asing kini akan menjadi lebih mudah.

Jika laluan Sungai Nil yang berpunca dari Sudan diempang nescaya bahagian sungai tersebut di Mesir akan menjadi kering.

Jika Amerika Syarikat berjaya melaksanakan rancangan jahat mereka di Sudan, Mesir akan tertekan dari segi politik dan ekonomi disebabkan kebergantungan besar negara itu kepada sumber air dari sungai Nil.

Malah usaha ke arah itu sudahpun bermula dengan pengumuman negara miskin Ethiopia mahu membina empangan yang dikenali sebagai Projek Empangan Grand Millennium berharga AS$4.7 bilion.

Projek tersebut dijangka siap pada tahun 2015 iaitu tahun di mana Imam Mahdi dikatakan akan muncul!

Projek tersebut akan menjana tenaga elektrik sebanyak 5,000 megawatt dan mampu menyalurkan bekalan tenaga elektrik kepada negara baru Sudan Selatan. sumber

 



1 ulasan:

  1. Ad Daulatul Islamiyah Melayu
    Khilafah Islam Akhir Zaman

    Kami mengundang Kaum Mukminin-Mukminat
    Dari seluruh Dunia untuk bergabung bersama kami
    Menjadi Tentara Islam The Man from The East of Imam Mahdi
    as A New World Religion Bangsa Islam Akhir Zaman.

    Kami mengundang Anda Menjadi Bagian Bangsa Islam berdasar Aqidah Islam
    Bukan Menjadi bagian dari Bangsa-bangsa berdasarkan Suku ataupun wilayah

    Kunjungi Undangan kami Kehadiran anda kami tunggu di
    di http://khilafahislam.eu.ki

    BalasPadam